Nilai Kebersamaan dalam Proses Perumusan Pancasila

   Sejak dahulu bangsa Indonesia dalam menyelesaikan suatu masalah yang
menyangkut kepentingan orang banyak selalu dengan cara musyawarah mufakat.
Tujuan musyawarah adalah untuk mencapai mufakat. Arti mufakat,
adalah kesepakatan bersama. Dalam kehidupan sehari-hari, kadang-kadang
terjadi perbedaan pendapat. Perbedaan adalah sesuatu yang wajar karena setiap
orang mempunyai pandangan, pendapat, dan kepentingan sendiri dalam memutuskan
suatu masalah. Demikian juga dalam bermusyawarah pasti muncul
perbedaan pendapat.
Perbedaan pendapat tidak perlu dipertentangkan, tetapi perlu dicarikan jalan
ke luar. Tujuannya agar perbedaan pendapat tersebut dapat disatukan menjadi
mufakat. Menyatukan berbagai pendapat bukan pekerjaan yang mudah. Untuk
itu, diperlukan keikhlasan, kebersamaan, tidak mementingkan kepentingan diri,
serta tidak mementingkan kepentingan kelompok atau golongan. Apabila semua
orang mempunyai kesadaran seperti itu, musyawarah mufakat akan dengan
mudah dicapai.
Tokoh-tokoh yang berperan dalam proses perumusan Pancasila sebagai dasar
negara Indonesia merdeka sudah memberi contoh tentang pelaksanaan musyawarah
untuk mencapai mufakat. Misalnya, ditunjukkan pada peristiwa sidang
PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. Masih ingatkah kamu apa yang dilakukan
Bung Hatta dengan tokoh-tokoh Islam dalam menanggapi keberatan pemeluk
agama lain tentang rumusan sila pertama Pancasila?
Dengan semangat kebersamaan untuk menjaga persatuan dan kesatuan
bangsa, Bung Hatta dan tokoh-tokoh Islam menyetujui kalimat yang menjadi
keberatan pemeluk agama lain untuk dihilangkan. Hal ini menunjukkan bahwa
tokoh-tokoh tersebut menjunjung tinggi nilai kebersamaan demi untuk menjaga
persatuan bangsa dan negara. Selain itu, para negarawan itu lebih mengutamakan
kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan. Sikap
seperti itu perlu kita contoh dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

2 Responses to “Blog Dede”

What's on Your Mind...